Perajurit Cinta Malaya…

Bertuah.Itulah ungkapan yang paling sesuai untuk aku yang dilahirkan di bumi Malaya ini. Aku tetap di sisimu walau apa yang terjadi. Akan kupertahankan sepenuh jiwa raga walaupun ribut badai melanda. Kerna bersama-sama kamulah aku membesar hingga saat ini. Dan kerna kamulah jua yang mencorakkan diriku sepertimana sekarang ini. Di bumi Malaya inilah aku belajar erti kemerdekaan. Erti sebuah kebebasan. Selagi nyawa dikandung badan, pasti aku sanggup berjuang demimu. Sanggup berkorban diri kernamu. Sebagai seorang manusia, aku dididik agar menjadi insan yang berperikemanusiaan. Namun, adakalanya aku tersasar hingga mengabaikan didikan tersebut. Berubah menjadi kejam kerna telalu mementingkan diri sendiri. Terlalu angkuh dengan ego sendiri. Keegoan yang pasti akhirnya memakan diri sendiri.

Advertisements

Melankolik Hati Yang Sepi…

Melankolik Hati Yang Sepi…

Andainya kita ditakdirkan
Bertemu kembali
Usahlah dikau
Rebahkan diri
Di atas ranjang kenangan
Kerna aku percaya
Untuk menerangi semula
Tasik ingatan itu
Pasti akan melukakan lagi
Hati yang mula sembuh
Dari luka kepedihan
Bila dipaksa
Menerima erti kecewa

Pabila kita bertemu
Biarlah kita berdepan
Bagaikan teman yang sejati
Mencari tapak
Kekuatan masa kini
Dalam merangka masa depan
Tanpa menoleh kembali
Pada gubuk-gubuk kecewa
Yang sekian lama
Kita tinggalkan
Pada masa silam

~LuccaDJiwa~
09-09-2008, 9.09 pagi


P/s:
Massa Studio. Web portfolio persendirian yang mengumpulkan artwork aku selama ini dalam bidang rekabentuk grafik, web serta fotografi. Andainya kalian ada kelapangan masa, silalah bertandang ke sana. Terima kasih.

Beralunnya Ombak Mengusir Kesepian…

Aku gembira. Barangkali untuk seketika. Tidak mengapalah. Sekurang-kurangnya aku dapat merasai erti nikmat kegembiraan. Ya. Agar aku lebih menghargai kehadirannya.

Biarlah aku seketika di sini. Menghirup segala ketenangan yang mungkin hadir untuk tempoh yang singkat. Aku sedar. Segala yang datang tidak akan kekal lama. Yang hidup pasti mati. Yang muda pasti tua. Itulah hakikatnya. Hakikat sebuah lumrah kehidupan duniawi.

Kedinginan Malam Ini…

Cameron Highlands. 11 Julai 2008. Sehari selepas tarikh kelahiranku.

Rosa Pasadena. Casa Dela Rosa. Sekadar menyebut beberapa nama hotel yang terdapat di sini. Bagiku, nama-nama tersebut agak unik walaupun aku tidak memahami maksud sebenarnya. Oh ya. Aku tidak menetap di hotel-hotel tersebut. Yang menjadi pilihan aku di sana hanyalah sekadar hotel budget. Tidak mewah. Cukuplah sekadar untuk menjadi tempat aku berteduh sehari dua. Sesuailah dengan keadaan ekonomi diriku buat masa ini.

Malam sudah hampir dinihari. Namun mataku belum dapat dilelapkan. Mungkin kedinginan yang menusuk hingga sum-sum tulang menjadi penyebabnya. Lantas aku bangkit dari perbaringan. Terdetik di hati untuk membuat teh. Teh Cameron yang cukup terkenal di sini. Sebagai seorang peminat teh, rasa teh di sini benar-benar berbeza dengan teh yang biasa aku minum di tempat lain. Terasa benar kenikmatan serta kesegarannya.

Ya. Cameron Highlands memang sinonim dengan tanaman teh. Begitu jua dengan tanaman kaktus serta strawberry yang menjadi daya tarikan utama pelancong ke sini. Selain itu, terdapat juga buah-buahan yang sukar diperolehi di tanah rendah seperti jagung madu, jambu crystal, tomato cherry, buah cinta serta ubi madu. Rasanya, inilah pertama kali dalam hidupku tersua dengan buah-buahan tersebut. Buah-buahan yang agak pelik bagi diriku. Mungkin tidak pelik bagi kalian semua.

Oklah. Izinkan mata penaku berhenti menuturkan kata-kata di sini. Erk. Silap. Izinkan keyboardku berhenti menaip coretan di sini. Hingga berjumpa lagi di entry seterusnya.

P/s: Selamat Hari Lahir kepada Aishah pada 16 Julai. Moga-moga murah rezeki dan dipanjangkan umur hendak-Nya. Amin.

Arus Melankolik Menyapa Diri…

13 Jun 2008. Hari Jumaat.

Irama bunyi melankolik kembali bergema sekembalinya aku di sini. Tempat yang hampir sama dengan tempat yang aku pernah kunjungi tidak lama dahulu. Terasa seolah-olah irama melankolik ini menguasai segenap pelusuk mindaku ini. Mengasyikkan. Hanya perkataan itu sahaja yang dapat mengambarkan apa yang aku rasakan di saat ini. Belum sempat kaki ini menjejak pasir pantai di Pulau Perhentian, bayu laut telah menyapa lembut pipiku. Terasa benar kelembutan hembusan bayu laut ini. Kelembutannya benar-benar membuatkan aku jadi teruja. Aku berdiri sebentar. Tidak berganjak ke mana-mana. Membiarkan sepasang mata ini memerhatikan keindahan alam semulajadi ciptaan Tuhan. Benarlah kata-kata orang tua. Pantai berubah kerna ombak mendatang. Kulihat persekitaran di sini hampir sama dengan tempat dahulu. Laut membiru tenang. Pasir pantai halus memutih. Ciri-ciri kedua-dua pulau ini hampir sama. Yang membezakannya cumalah sekadar nama serta lokasi kedudukan koordinatnya di muka bumi ini.

Oh ya. Kehadiran aku kali ini juga agak berbeza dengan sebelum ini. Untuk kehadiran kali ini, aku ditemani oleh keluarga. Percutian keluarga yang sudah lama dirancangkan. Kehadiran aku sebelum ini, biasanya hanya bersama rakan-rakan. Satu kelainan buat diriku untuk kali ini. Aku benar-benar menghargai percutian kali ini. Bagiku, ‘masa berkualiti’ seperti ini perlu digunakan sebaik mungkin. Entah bila masa seperti ini boleh diperolehi lagi di masa hadapan. Masing-masing sudah besar panjang. Ada yang sudah berkeluarga. Ada yang sibuk bekerja. Sepertimana diriku. Dan tidak lupa juga, masih ada yang sedang meneruskan pengajian.

Percutian ini benar-benar menghilangkan kesepianku buat seketika. Kadangkala aku terfikir, kesepian yang pernah aku tempuhi selama ini benar-benar mengajar aku untuk lebih menghargai cinta. Aku tersedar. Cinta ini tidak hadir hanya sekali. Mungkin hari ini kita kecewa. Mungkin juga esok kita bahagia. Bahagia apabila bertemu si dia yang diidam-idamkan selama ini.

Huh. Melodarama puitis kembali menerjah diri ini. Aku sedaya upaya tidak mahu berbicara tentang cinta untuk entry kali ini. Namun, aku benar-benar tidak mampu untuk berbuat demikian. Mungkin ketenangan ketika berada di pulau ini yang memangkin semua itu. Ketenangan yang mampu menenggelamkan jiwa sang pencinta yang dahagakan sebuah kasih sayang. Moga-moga ketenangan ini mengiringi kisah perjalanan hidupku di muka bumi Tuhan ini.

Cukuplah coretan melanklolik aku buat kali ini. Maaflah andainya ada yang meluat ataupun termuntah apabila membaca entry kali ini. Hingga berjumpa lagi.

Semalam Tanpa Kata-Kata…

Sendiri

Kelu…

Tiada apa yang dapat diluahkan…

Lidah ini bagaikan terkunci…

Hanya tangan ini sahaja…

Yang mampu bergerak…

Setia mencoret apa yang berlaku…

Biarkan aku di sini…

Terus begini menanti…

Antara Kabus Dan Kekabutan…

Genting Highlands

Nyaman. Segar. Begitulah terasa aroma udara yang kuhirup di saat sini. Berada 1700 meter dari paras laut benar-benar mententeramkan jiwa ini. Rasanya sudah lama aku tidak menjejakkan kaki di sini. Adalah dalam 2-3 tahun. Genting Highlands, itulah namanya. Suatu tempat yang juga seringkali digelar sebagai Kota Keriangan. Kulihat persekitarannya masih sama seperti dahulu. Cuma terdapat sedikit pertambahan permainan di Outdoor Theme Park iaitu Flying Coaster.

Jam di tangan menunjukkan pukul 7.oo pagi. Namun, tanda-tanda kemunculan mentari masih samar-samar. Huh. Aku terpaksa bersabar seketika untuk memerhati panaroma mentari terbit dari puncak Banjaran Titiwangsa ini. Entah bila lagi aku berpeluang berbuat demikian andainya aku terlepas peluang kali ini. Mungkin 5 tahun lagi. Atau 10 tahun lagi. Ataupun tidak berpeluang langsung. Lebih 30 minit masa berlalu, barulah peluang itu tiba. Ternyata panorama tersebut mampu membuatkan aku hilang kata-kata. Terpegun seketika pabila melihat keindahan alam ciptaan-Nya.

Setelah puas menikmati keindahan panorama tersebut, aku bergegas ke Galleria Observatory yang terletak di Hotel Genting. Di sini, aku berpeluang mengetahui serba-sedikit sejarah Genting Highlands ini. Genting Highlands juga digelar sebagai Las Vegas Malaysia kerna di sinilah terletaknya kawasan perjudian atau kasino yang terbeasr di Malaysia. First World Hotel pula diiktiraf sebagai hotel terbesar di dunia dengan jumlah bilik sebanyak 6,118. Rekod itu mengatasi rekod MGM Grand Las Vegas yang mempunyai 5,690 bilik.

Aku terus menyusuri denai-denai batuan buatan manusia. Melihat panaroma di sini sungguh mengasyikkan. Hingga tidak menyedari masa yang berlalu. Aku leka seketika. Seolah-olah berada di bumi asing. Hiburan yang tersedia sememangnya mampu membuat insan lemah sepertiku menjadi lalai. Entahlah. Aku cuba kuatkan iman ini agar tidak terjerumus ke jalan yang songsang. Biarlah orang lain dengan cara mereka yang tersendiri. Niatku hanyalah sekadar menikmati udara segar di sini. Udara yang sejuk. Agar minda ini menjadi lebih terbuka. Sekaligus menghindarkan diriku dari menjadi seperti katak di bawah tempurung.

Perjalanan diteruskan tanpa arah tuju yang jelas. Aku membiarkan sahaja diriku mengikut rentak irama kakiku ini. Pelbagai ragam serta kelibat manusia yang dapat kulihat di sini. Ah. Biarkanlah. Pedulikan mereka semua itu. Tidak usahlah mencampuri urusan bukan milik kita. Hati kecilku memberontak. Aku terpaksa akur. Akur dengan pemberontakan hati kecilku. Lantas aku meneruskan perjalanan. Berbekalkan kamera di tangan, aku berjalan berseorangan diri. Peka memerhati keadaan sekeliling. Mencari kawasan-kawasan yang menarik untuk diabadikan dalam foto digital. Timbul sedikit cemburu pabila terserempak dengan pasangan yang cukup romantik. Kegembiraan jelas tergambar di wajah mereka. Seolah-olah dunia ini milik mereka berdua. Terlalu asyik memadu asmara hingga melupakan keadaan sekeliling. Lantaklah. Janji mereka tidak menyusahkan orang lain.

Aah. Cepatnya masa berlalu. Sedar tidak sedar, aku sudah kembali ke kawasan tanah rendah. Terasa panas menyelubungi badanku ini. Barangkali demam akan melanda diriku ini. Perubahan suhu secara mendadak mungkin menjadi faktor ke arah itu. Mungkin jua aku terlalu penat kerna kekurangan tidur yang mencukupi. Nampaknya, setakat ini sahaja coretanku untuk kali ini. Anggaplah entry santai kali ini sebagai selingan untuk entry-entry yang lebih serius selepas ini. Nantikanlah.