Hingga Saat Ini…

Hingga Saat Ini…

Hingga saat ini,
Aku masih mencari erti,
Erti sebuah cinta sejati,
Yang berlandaskan kejujuran,
Serta disulami keikhlasan yang tulus.

Hingga saat ini,
Hati ini masih tertanya-tanya,
Wujudkah istilah cinta abadi,
Ataupun ianya sekadar ungkapan,
Yang biasa dilafazkan sewenang-wenangnya,
Tanpa ada pengertian mendalam tentangnya.

Hingga saat ini,
Telah beberapa kali hati ini terluka,
Dikecewakan oleh cinta palsu,
Hingga pintu hati ini tertutup,
Untuk menerima kehadiran insan,
Yang bernama wanita.

Namun segalanya berubah,
Hadirmu benar-benar mengubah hidupku,
Merombak segala prinsip hidupku,
Kehadiranmu mengubah persepsiku,
Ternyatalah dikau gadis idaman,
Yang ku nanti-nantikan selama ini.

~Lucca D Jiwa~
Saturday, December 22, 2007, 3:56:26 AM

P/s: Andainya kalian ada masa terluang, silalah lawati Fotopages LuccaDJiwa.

Advertisements

Melankolik Hati Yang Sepi…

Melankolik Hati Yang Sepi…

Andainya kita ditakdirkan
Bertemu kembali
Usahlah dikau
Rebahkan diri
Di atas ranjang kenangan
Kerna aku percaya
Untuk menerangi semula
Tasik ingatan itu
Pasti akan melukakan lagi
Hati yang mula sembuh
Dari luka kepedihan
Bila dipaksa
Menerima erti kecewa

Pabila kita bertemu
Biarlah kita berdepan
Bagaikan teman yang sejati
Mencari tapak
Kekuatan masa kini
Dalam merangka masa depan
Tanpa menoleh kembali
Pada gubuk-gubuk kecewa
Yang sekian lama
Kita tinggalkan
Pada masa silam

~LuccaDJiwa~
09-09-2008, 9.09 pagi


P/s:
Massa Studio. Web portfolio persendirian yang mengumpulkan artwork aku selama ini dalam bidang rekabentuk grafik, web serta fotografi. Andainya kalian ada kelapangan masa, silalah bertandang ke sana. Terima kasih.

Beralunnya Ombak Mengusir Kesepian…

Aku gembira. Barangkali untuk seketika. Tidak mengapalah. Sekurang-kurangnya aku dapat merasai erti nikmat kegembiraan. Ya. Agar aku lebih menghargai kehadirannya.

Biarlah aku seketika di sini. Menghirup segala ketenangan yang mungkin hadir untuk tempoh yang singkat. Aku sedar. Segala yang datang tidak akan kekal lama. Yang hidup pasti mati. Yang muda pasti tua. Itulah hakikatnya. Hakikat sebuah lumrah kehidupan duniawi.

Arus Melankolik Menyapa Diri…

13 Jun 2008. Hari Jumaat.

Irama bunyi melankolik kembali bergema sekembalinya aku di sini. Tempat yang hampir sama dengan tempat yang aku pernah kunjungi tidak lama dahulu. Terasa seolah-olah irama melankolik ini menguasai segenap pelusuk mindaku ini. Mengasyikkan. Hanya perkataan itu sahaja yang dapat mengambarkan apa yang aku rasakan di saat ini. Belum sempat kaki ini menjejak pasir pantai di Pulau Perhentian, bayu laut telah menyapa lembut pipiku. Terasa benar kelembutan hembusan bayu laut ini. Kelembutannya benar-benar membuatkan aku jadi teruja. Aku berdiri sebentar. Tidak berganjak ke mana-mana. Membiarkan sepasang mata ini memerhatikan keindahan alam semulajadi ciptaan Tuhan. Benarlah kata-kata orang tua. Pantai berubah kerna ombak mendatang. Kulihat persekitaran di sini hampir sama dengan tempat dahulu. Laut membiru tenang. Pasir pantai halus memutih. Ciri-ciri kedua-dua pulau ini hampir sama. Yang membezakannya cumalah sekadar nama serta lokasi kedudukan koordinatnya di muka bumi ini.

Oh ya. Kehadiran aku kali ini juga agak berbeza dengan sebelum ini. Untuk kehadiran kali ini, aku ditemani oleh keluarga. Percutian keluarga yang sudah lama dirancangkan. Kehadiran aku sebelum ini, biasanya hanya bersama rakan-rakan. Satu kelainan buat diriku untuk kali ini. Aku benar-benar menghargai percutian kali ini. Bagiku, ‘masa berkualiti’ seperti ini perlu digunakan sebaik mungkin. Entah bila masa seperti ini boleh diperolehi lagi di masa hadapan. Masing-masing sudah besar panjang. Ada yang sudah berkeluarga. Ada yang sibuk bekerja. Sepertimana diriku. Dan tidak lupa juga, masih ada yang sedang meneruskan pengajian.

Percutian ini benar-benar menghilangkan kesepianku buat seketika. Kadangkala aku terfikir, kesepian yang pernah aku tempuhi selama ini benar-benar mengajar aku untuk lebih menghargai cinta. Aku tersedar. Cinta ini tidak hadir hanya sekali. Mungkin hari ini kita kecewa. Mungkin juga esok kita bahagia. Bahagia apabila bertemu si dia yang diidam-idamkan selama ini.

Huh. Melodarama puitis kembali menerjah diri ini. Aku sedaya upaya tidak mahu berbicara tentang cinta untuk entry kali ini. Namun, aku benar-benar tidak mampu untuk berbuat demikian. Mungkin ketenangan ketika berada di pulau ini yang memangkin semua itu. Ketenangan yang mampu menenggelamkan jiwa sang pencinta yang dahagakan sebuah kasih sayang. Moga-moga ketenangan ini mengiringi kisah perjalanan hidupku di muka bumi Tuhan ini.

Cukuplah coretan melanklolik aku buat kali ini. Maaflah andainya ada yang meluat ataupun termuntah apabila membaca entry kali ini. Hingga berjumpa lagi.

Menanti Sebuah Jawaban…

Aku terus setia
Berdiri di sini
Semata-mata hanya kerna
Menanti sebuah jawaban
Yang tiada kepastiannya

Aku terus menanti
Dengan seribu satu harapan
Walaupun aku sedar
Penantian itu satu penyeksaan

Aku setia menanti
Walaupun ribut badai melanda
Takkan kupedulikan
Nawaituku hanyalah untuk bersamamu

Biarlah aku terus begini
Setia menanti sendirian
Menghitung hari-hari mendatang
Yang menjanjikan satu keajaiban

~Lucca D Jiwa~
4 Mac 2008, 5:10 PM

Rembulan Cinta Di Tasik Selatan…

“I’d rather to be hated for who I am, than loved for who I am not” ~ Kurt Cobain

Memang kebenaran kata-kata di atas. Kata-kata yang aku pinjam dari mendiang vokalis Nirvana, Kurt Cobain. Agak mendalam maksud yang cuba disampaikan. Mungkin kalian semua berbeza dalam menilai pengertian kata-kata berikut. Mungkin antara kita ini berbeza ideologi. Barangkali.

Merujuk kata-kata tersebut, aku terfikir sejenak. Mungkin aku pernah bersikap hipokrit pada diri sendiri agar disukai oleh orang-orang di sekelilingku. Ya. Berlakon menjadi seseorang yang lain serta berbeza perwatakan dengan diriku sebenar. Entahlah. Mungkin dengan cara itu sahaja aku boleh menyenangkan hati semua pihak. Biarlah.

Kadangkala aku terlibat dalam konflik dalam persahabatan. Ya. Konflik yang tidak pernah kupinta. Ianya hadir sendiri tika diri ini menjadi alpa. Menjadi orang tengah apabila pergaduhan yang terjadi antara sahabat-sahabatku. Keliru serta serba salah pasti menguasai diri ini. Langkah yang biasa aku ambil adalah berdiam diri. Mungkin itu bukan cara terbaik. Tetapi sekurang-kurangnya aku tidak menyakiti mana-mana pihak.

“Andaikan kebahagian itu sebagai pelangi. Kita tidak pernah melihat pelangi itu berada atas kepala kita. Tetapi selamanya berada di atas kepala orang lain.”

Aku masih ingat kata-kata ini. Kata-kata yang pernah aku luahkan pada seorang teman pada sesuatu ketika dahulu. Sekadar untuk mententeramkan dirinya yang agak gusar memikirkan masalah percintaannya. Mungkin kata-kata ini boleh dijadikan pegangan ataupun pedoman diriku buat seketika ini.

Lupakanlah Diriku…

Kekecewaan…
Usahlah kamu muncul lagi. Janganlah mencalar keazaman tahun baru ini. Aku tidak larat lagi melayan karenahmu. Pergilah. Carilah insan lain yang lebih sesuai. Rasanya diriku sudah tidak sesuai untuk menjadi perumahmu.


Kesunyian…

Nyahlah kamu dalam hidupku. Aku sudah tidak larat menatap wajahmu. Aku perlukan sesuatu yang baru. Sempena revolusi kehidupanku. Tidak perlulah kamu bertemankan diriku.


Kesedihan…

Pergilah. Bawalah dirimu jauh-jauh dariku. Usahlah medatangi diriku lagi. Aku sudah tidak mampu menjadi teman setiamu. Maafkan aku kerna mengecewakanmu.