Atmosfera & Dimensi Kehidupan

Di saat ini, kurasakan kehidupanku semakin segar dengan atmosfera baru. Malah dengan dimensi yang berlainan, adakah aku mula melupakan yang lama? Melupakan sesuatu yang pernah wujud dalam diriku ini pada suatu ketika dahulu. Adakah aku sudah menjadi seperti kacang yang melupakan kulit? Entahlah. Terasa memori silam semakin pudar dari ingatanku. Bagaikan debu-debu yang berterbangan ditiup sang bayu.

Hingga Saat Ini…

Hingga Saat Ini…

Hingga saat ini,
Aku masih mencari erti,
Erti sebuah cinta sejati,
Yang berlandaskan kejujuran,
Serta disulami keikhlasan yang tulus.

Hingga saat ini,
Hati ini masih tertanya-tanya,
Wujudkah istilah cinta abadi,
Ataupun ianya sekadar ungkapan,
Yang biasa dilafazkan sewenang-wenangnya,
Tanpa ada pengertian mendalam tentangnya.

Hingga saat ini,
Telah beberapa kali hati ini terluka,
Dikecewakan oleh cinta palsu,
Hingga pintu hati ini tertutup,
Untuk menerima kehadiran insan,
Yang bernama wanita.

Namun segalanya berubah,
Hadirmu benar-benar mengubah hidupku,
Merombak segala prinsip hidupku,
Kehadiranmu mengubah persepsiku,
Ternyatalah dikau gadis idaman,
Yang ku nanti-nantikan selama ini.

~Lucca D Jiwa~
Saturday, December 22, 2007, 3:56:26 AM

P/s: Andainya kalian ada masa terluang, silalah lawati Fotopages LuccaDJiwa.

Perajurit Cinta Malaya…

Bertuah.Itulah ungkapan yang paling sesuai untuk aku yang dilahirkan di bumi Malaya ini. Aku tetap di sisimu walau apa yang terjadi. Akan kupertahankan sepenuh jiwa raga walaupun ribut badai melanda. Kerna bersama-sama kamulah aku membesar hingga saat ini. Dan kerna kamulah jua yang mencorakkan diriku sepertimana sekarang ini. Di bumi Malaya inilah aku belajar erti kemerdekaan. Erti sebuah kebebasan. Selagi nyawa dikandung badan, pasti aku sanggup berjuang demimu. Sanggup berkorban diri kernamu. Sebagai seorang manusia, aku dididik agar menjadi insan yang berperikemanusiaan. Namun, adakalanya aku tersasar hingga mengabaikan didikan tersebut. Berubah menjadi kejam kerna telalu mementingkan diri sendiri. Terlalu angkuh dengan ego sendiri. Keegoan yang pasti akhirnya memakan diri sendiri.

Melankolik Hati Yang Sepi…

Melankolik Hati Yang Sepi…

Andainya kita ditakdirkan
Bertemu kembali
Usahlah dikau
Rebahkan diri
Di atas ranjang kenangan
Kerna aku percaya
Untuk menerangi semula
Tasik ingatan itu
Pasti akan melukakan lagi
Hati yang mula sembuh
Dari luka kepedihan
Bila dipaksa
Menerima erti kecewa

Pabila kita bertemu
Biarlah kita berdepan
Bagaikan teman yang sejati
Mencari tapak
Kekuatan masa kini
Dalam merangka masa depan
Tanpa menoleh kembali
Pada gubuk-gubuk kecewa
Yang sekian lama
Kita tinggalkan
Pada masa silam

~LuccaDJiwa~
09-09-2008, 9.09 pagi


P/s:
Massa Studio. Web portfolio persendirian yang mengumpulkan artwork aku selama ini dalam bidang rekabentuk grafik, web serta fotografi. Andainya kalian ada kelapangan masa, silalah bertandang ke sana. Terima kasih.

Di Senja Kemerdekaan…

Merdeka !

Agak lewat untuk aku memperkatakannya. Biarlah. Bagiku ianya tidak menjadi sebarang masalah kepadaku. Tidak mengapalah andainya ada yang mengatakan diriku ketinggalan zaman. Aku ada hak untuk menulis apa yang aku suka. Tegurlah andainya diriku tersilap langkah. Bimbinglah aku andainya aku terpesong dari jalan yang benar.

Merdeka !

Apakah erti semua itu? Mampukah kita memahami serta menghayati erti kemerdekaan yang sebenarnya? Sejauh manakah pengorbanan kita selama ini untuk negara? Seribu satu persoalan pasti bermain di benak pemikiran masing-masing. Aku tidak berniat untuk memperkecilkan sesiapapun. Nawaituku cuma sekadar untuk menyeru kalian semua agar berfikiran lebih kritis. Lebih dinamik agar seiring dengan anjakan paradigma yang kalian cuba lakukan selama ini.

Merdeka !

Aku tidak mahu berbicara lebih panjang. Cukuplah aku akhiri entri kali ini dengan satu ayat yang sesuai untuk difikirkan bersama.

Moga-moga puteri-puteri di sini, di bumi Malaysia yang barakah ini, bukanlah seperti anggerik kota yang sudah hilang serinya, yang cantik di luar tetapi berongga di dalam.

P/s: Salam Ramadhan buat kalian semua. Moga-moga kita dapat menghayati bulan yang penuh kemuliaan ini. Amin.

Mati Hidup Kembali…

Maaflah andainya lama tidak mencoretkan sebarang nukilan di blog ini untuk sekian lama. Setiap yang terjadi pasti ada hikmahnya. Namun, semua yang berlaku tidak akan mematahkan semangatku. Jauh sekali untuk menghilangkan ketaksubanku pada bidang penulisan ini. Selagi ada kudrat serta masa yang mengizinkan, akan terus aku menulis di sini. Menulis untuk kepuasan diri sendiri. Untuk kali ini, biarkan sahaja lirik lagu Butterfingers yang terbaru ini terpampang di sini. Biarlah.

Butterfingers – Mati Hidup Kembali

Jalan raya terlampau sunyi
Untuk ku terus bermimpi
Mataku belum mengantuk lagi
Bawa ke mana sahaja kupergi

Tunjukkan ku bulan gerhana
Tiada siapa nak kujumpa
Pendirian tiada kusangka
Tak mengapa oh tak mengapa

Chorus:

Malam semalam gundah gulana
Hari ini hari mulia
Tak pernah daku rasa begini
Seperti mati hidup kembali

Bawakan kuhilang dari ingatan
Hari ini sehingga esok
Tak pernah daku rasa begini
Seperti mati hidup kembali

Agar sepenuh dengan pendirian
Kucapai sebelah tangan
Sebalik awan ada cahaya
Bercahayalah selamanya

Daku tertawa seorang diri
Darah yang mengalir terhenti
Fikiranku melayang-layang
Tiada siapa yang perasan

~LuccaDJiwa~
11-08-2008, 11.00 pagi

Beralunnya Ombak Mengusir Kesepian…

Aku gembira. Barangkali untuk seketika. Tidak mengapalah. Sekurang-kurangnya aku dapat merasai erti nikmat kegembiraan. Ya. Agar aku lebih menghargai kehadirannya.

Biarlah aku seketika di sini. Menghirup segala ketenangan yang mungkin hadir untuk tempoh yang singkat. Aku sedar. Segala yang datang tidak akan kekal lama. Yang hidup pasti mati. Yang muda pasti tua. Itulah hakikatnya. Hakikat sebuah lumrah kehidupan duniawi.